Sunday, April 22, 2007

Nostalgia IPDN

Sudah berhari-hari jadi berita nasional, tapi baru liat di youtube.com kekerasan di IPDN.

Gawat juga ya kalau pukulan dan tendangan jadi menu sehari-hari. Tentunya kekerasan dalam pendidikan akan berimbas pada pekerjaan nantinya. Pekerjaan akan dilakukan (sadar atau tidak) dengan aroma kekerasan. Aroma kekerasan ini bisa memang fisik bisa juga kekerasan mental dan jiwa.

Jadi inget dulu tahun 1988 waktu saya disuruh ortu cari sekolah. Waktu itu, di Bandung memang cukup ngetop tuh APDN. Temen-temen banyak yang nyaranin saya ke sana. Padahal temen saya itu gak daftar ke APDN. Maklum dulu saya memang mencari sekolah gratis.

Saya hampir saja menuju kesana, tapi pas denger sekolah itu pake seragam, saya gak jadi. Saat itu saya benci sekolah tinggi berseragam.

Saya akhirnya malah mampir di rumah kos sahabat saya, dan dia ngajak saya ke sebuah sekolah gratis yang masih misterius, daftarnya di jl. Latuharhari Jakarta.

Gak kebayang apa jadinya ya….. seandainya dulu daftar dan masuk ke APDN….

Jangan-jangan (ge-er nih) tahun itu saya jadi headline koran karena “tumbang” saat dikasih “menu harian” ...... hik….hik….hik….., sebab "menu harian"-nya sedahsyat pukulan dan tendangan preman yang lagi gebukin maling HP di Pasar Tanah Abang, apalagi dulu badan saya kurus kering dengan berat hanya 49 kg. -antz-

3 comments:

Aris Heru Utomo said...

To kalo daftar sekolah gratisan sekarang mungkin gak mau ya? kan sekarang sekolah yg daftarnya di latuharhary sudah pakai seragam dan daftarnya juga udah di ciseeng.

Anthony Steven said...

Harus banyak bersyukur mas.... Coba kalo masuk, bisa-bisa jadi korban atau jadi pemangsa. Hilang nyawa atau hilang hati nurani. Ckckck. Gawat itu.

Sugianto dan Sitta said...

Ha ha ha mas Aris bisa aja nebak. Kalau dulu sekolah itu sudah pake seragam, saya gak akan daftar kesitu. Untung semasa saya sekolah belum ada seragam yang ditempeli berbagai artribut. Hanya pas tingkat tiga (terakhir) baru pake seragam celana panjang warna hitam dan baju lengan panjang warna putih doank.

Yoi mas Anthony, saya sangat bersyukur belok ke sekolah lain. he he he he he he.